Printed From:

Untuk dapat beraktivitas manusia tentunya membutuhkan energi.1 Pencernaan makanan ini adalah proses mengubah ukuran makanan dari semula yang berbentuk besar menjadi ukuran yang lebih kecil dan halus.2

Pada proses ini pula makanan dipecah dari molekul yang kompleks menjadi lebih sederhana dengan menggunakan enzim yang dikeluarkan dari saluran pencernaan.2 Berdasarkan prosesnya, pencernaan makanan ini dibedakan menjadi dua macam yaitu:2

  • Proses mekanis, proses pengunyahan dalam mulut dan pencampuran makanan dengan enzim pencernaan.
  • Proses kimiawi, merupakan proses perubahan makanan dari zat yang kompleks menjadi zat-zat yang lebih sederhana dengan menggunakan enzim pencernaan.

Terdapat beberapa organ yang berperan dalam proses pencernaan makanan, yaitu meliputi mulut, kerongkongan, lambung, usus besar, usus halus, anus. Kedua adalah organ pencernaan pelengkap yang terdiri dari kantung empedu, kelenjar air liur, hati dan pankreas yang membantu menghasilkan enzim-enzim pada proses pencernaan.2

Seperti apa proses pencernaan makanan pada manusia?3
  • Mulut : Makanan dikunyah oleh gigi-geligi dan dibasahi oleh liur dari kelenjar liur. Enzim-enzim dalam liur akan memecah karbohidrat. Makanan kemudian melunak (disebut bolus) dan ditelan dengan bantuan lidah.2
  • Kerongkongan : Kerongkongan berupa saluran panjang berukuran kurang lebih 25 cm yang terdapat di dalam leher, berfungsi untuk memasukkan makanan dari mulut menuju lambung.2
  • Lambung : Organ ini terdapat di dalam rongga perut di sebelah bawah diafragma. Lambung berfungsi sebagai kantong penyimpanan makanan dan untuk mencampur makanan dan cairan pencernaan yang diproduksinya (hasil pencampuran ini disebut kismus), serta perlahan-lahan mengosongkan isinya ke dalam usus kecil dalam waktu 3-4 jam.2
  • Usus Halus : Usus halus terbagi menjadi tiga bagian yaitu duodenum (usus 12 jari), jejunum (usus kosong), ileum (usus penyerapan). Usus halus adalah tempat sebagian besar pencernaan dan penyerapan berlangsung. Di dalam usus halus juga memproduksi berbagai macam enzim yang dapat mengubah beberapa zat makanan menjadi kandungan yang dibutuhkan tubuh agar lebih mudah diserap.2
  • Usus Besar : Setengah usus besar bagian awal menyerap garam-garam mineral dan air, dan vitamin (vitamin K) yang diproduksi oleh bakteri. Setengah kolon bagian akhir menampung tinja sampai dikeluarkan. Gerakan usus terjadi sedikit untuk mencampur tinja. Gerakan massa tinja lalu mengarah ke anus dan kemudian dikeluarkan ketika BAB. Fungsi utama usus besar adalah menyimpan tinja sebelum BAB. Ketika BAB ditunda terlalu lama, maka dapat terjadi konstipasi (sembelit). Ketika BAB ditunda, reflex BAB semakin lama akan semakin menurun dan menyebabkan desensitiasi rektum. Keadaan seperti ini akan menyebabkan kondisi susah buang air besar.2
  • Anus: Bagian akhir saluran pencernaan manusia adalah anus yang menjadi jalan keluar bagi tinja.2

Referensi :

  1. Barret KE, et al (eds). Ganong’s Review of Medical Physiology, 23th ed. New York McGraw-Hill Companies, 2014. P429-50, 459, 477.
  2. Chapter 24. Digestive System. In: Seeley R, Stephens T, Tate P. Anatomy and Physiology, 6th ed. New York: McGraw-Hill Companies, 2004.
Pencernaan-Makanan_Artikel